November 11, 2010

1-2-3

1. Dunia ini penuh dengan warna-warni. Apa yang aku lihat, tidak sama dengan apa yang kau lihat. Kita semua berbeza. Dan kelainan itu lah yang menyebabkan dunia ini indah. Tapi, kecantikkannya tidak wajar kita cemari dengan hati yang hitam. Ada pilihan di situ. Sama ada ingin terus membiarkannya sebegitu, atau, membersihkannya seputih yang boleh, atau, apa sahaja yang kita inginkan. Kita punya akal - maka mari lah kita terus berakal.

2. Kita sudah diberi peluang untuk kesilapan yang lepas. Tapi kita tidak belajar dari peluang pertama itu, lalu kita kandas. Kata orang, everyone deserves a second chance. Sekali lagi, peluang kedua itu tidak mengajar kita apa-apa. Apa patut ada peluang ketiga? Sedangkan masa berlalu dengan pantas dan kita harus bersedia membolosi apa yang bakal muncul. Kita tidak boleh menoleh belakang lagi. Jalan kita masih panjang di depan.

3. Bila ada yang memberi dengan cara yang baik, itu hak si penerima sama ada untuk membalas dengan cara yang baik atau sebaliknya. Kalau cara yang sama - itu sopan santun namanya. Si pemberi akan bersabar, kalau-kalau dia dibalas dengan cara yang kurang baik. Bila ada lagi sesuatu terjadi, si pemberi masih boleh bersabar. Sabar itu kan separuh dari iman. Tapi harus diingat - kesabaran itu ada batasnya pada setiap individu, kesabaran itu boleh tercabar kalau sudah di tahap tertentu. Bak kata pepatah, air yang tenang jangan disangka tiada buaya.


4 comments:

Syarifah Nornazrah Al Yahya said...

singgah sini :)
artikel best. keep it up sis :)

squesha said...

sis Nazrah,
thanks. sibuk sikit kebelakangan ni. nnt sy singgah pula blog sis :)

KimbeeIsMe said...

well written..=)
yup!!!air yg tenang jgn disangka xda buaya..hehe

squesha said...

Kim,
haha, thanks. yeah, lama-lama bersabar pun boleh tercabar!